10
Feb
10

Tipe-Tipe Firewall

Tipe-Tipe Firewall

1. Packet Filtering Router

Packet Filtering Router

Packet Filtering Router

Packet Filtering diaplikasikan dengan cara mengatur semua packet IP baik yang menuju, melewati atau akan dituju oleh packet   tersebut.  Pada tipe ini packet  tersebut akan diatur apakah akan di  terima dan diteruskan  atau di tolak. Penyaringan packet ini di konfigurasikan untuk menyaring packet yang akan di transfer secara dua arah (baik dari dan ke jaringan lokal). Aturan penyaringan didasarkan pada header IP dan transport header, termasuk juga alamat awal(IP) dan alamat tujuan (IP), protokol transport yang di gunakan(UDP,TCP),  serta nomor port yang digunakan.  Kelebihan dari tipe ini adalah mudah untuk di implementasikan, transparan untuk pemakai, relatif lebih cepat. kelemahannya adalah cukup rumitnya untuk menyetting paket yang akan difilter secara tepat, serta lemah dalam hal authentikasi.

Adapun serangan yang dapat terjadi pada firewall dengan tipe ini adalah:

  • IP   address   spoofing   :   Intruder   (penyusup)   dari   luar   dapat  melakukan   ini   dengan   cara menyertakan/menggunakan   ip   address   jaringan   lokal   yang   telah   diijinkan   untuk  melalui firewall.
  • Source  routing attacks  :    Tipe  ini   tidak menganalisa  informasi   routing sumber   IP,  sehingga memungkinkan untuk membypass firewall.
  • Tiny Fragment attacks  :   Intruder membagi  IP kedalam bagian-bagian (fragment) yang  lebih kecil dan memaksa terbaginya informasi mengenai TCP header.  Serangan jenis ini di design untuk  menipu   aturan   penyaringan   yang   bergantung   kepada   informasi   dari   TCP   header. Penyerang     berharap hanya bagian (fragment) pertama saja yang akan di periksa dan sisanya akan bisa lewat dengan bebas. Hal ini dapat di tanggulangi dengan cara menolak semua packet dengan protokol TCP dan memiliki Offset = 1 pada IP fragment (bagian IP)

2. Application-Level Gateway

FIREWALL Application-Level Gateway

FIREWALL Application-Level Gateway

Application-level  Gateway   yang   biasa   juga   di   kenal   sebagai   proxy   server   yang   berfungsi   untuk memperkuat/menyalurkan arus aplikasi.  Tipe  ini  akan mengatur  semua hubungan yang menggunakan layer aplikasi ,baik itu FTP, HTTP, GOPHER dll.

Cara kerjanya adalah apabila ada pengguna yang menggunakan salah satu aplikasi semisal FTP untuk mengakses secara remote, maka gateway akan meminta user memasukkan alamat remote host yang akan di akses.Saat pengguna mengirimkan useer ID serta informasi lainnya yang sesuai maka gateway akan melakukan hubungan terhadap aplikasi tersebut yang terdapat pada remote host, dan menyalurkan data diantara kedua titik. apabila data tersebut tidak sesuai maka firewall tidak akan meneruskan data tersebut atau menolaknya. Lebih jauh lagi, pada tipe ini Firewall dapat di konfigurasikan untuk hanya mendukung beberapa aplikasi saja dan menolak aplikasi lainnya untuk melewati firewall.

Kelebihannya   adalah   relatif   lebih   aman   daripada   tipe   packet   filtering   router   lebih  mudah untuk memeriksa (audit) dan mendata (log) semua aliran data yang masuk pada level aplikasi. Kekurangannya   adalah   pemrosesan   tambahan   yang   berlebih   pada   setiap   hubungan.   yang   akan mengakibatkan  terdapat  dua buah sambungan koneksi  antara pemakai  dan gateway,  dimana gateway akan memeriksa dan meneruskan semua arus dari dua arah.

3. Circuit-level Gateway

FIREWALL  Circuit-level Gateway

FIREWALL Circuit-level Gateway

Tipe ketiga ini dapat merupakan sistem yang berdiri sendiri , atau juga dapat merupakan fungsi khusus yang terbentuk dari   tipe application-level gateway.tipe  ini  tidak mengijinkan koneksi  TCP end  to end (langsung)

Cara kerjanya : Gateway akan mengatur kedua hubungan tcp tersebut, 1 antara dirinya (gw) dengan TCP pada pengguna lokal (inner host) serta 1 lagi antara dirinya (gw) dengan TCP pengguna luar (outside host). Saat dua buah hubungan terlaksana, gateway akan menyalurkan TCP segment dari satu hubungan ke  lainnya  tanpa memeriksa  isinya.  Fungsi  pengamanannya terletak pada penentuan hubungan mana yang di ijinkan.

Penggunaan   tipe   ini  biasanya  dikarenakan   administrator  percaya dengan pengguna   internal   (internal users).

sumber : ilmukomputer.com

______________________________________________________________

firewall

Karakteristik sebuah firewall

Teknik yang digunakan oleh sebuah firewall

Tipe-Tipe Firewall

Klasifikasi Kejahatan Komputer

ARTIKEL JARINGAN


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s


Blog Stats

  • 168,765 hits

MY PERSONAL LINK

February 2010
M T W T F S S
« Jun   Mar »
1234567
891011121314
15161718192021
22232425262728

%d bloggers like this: